Pandangan Sebelah Mata Masyarakat, Terhadap Orang Berambut Gimbal ..

5 Oct

(OPINI) Bagaimana cara masyarakat memandang orang berambut gimbal dengan sebelah mata, apa masyarakat menilai hanya dari kepribadian luarnya (penampilan) ataukah dari segi kepribadian dalamnya? Konon, sejarah rambut gimbal sudah dikenal sejak tahun 2500 SM. Sosok Tutankhamen, seorang fir’aun dari masa mesir kuno, digambarkan memelihara rambut gimbal (DREADLOCKC). Demikian juga dewa shiwa dalam agama hindu. Australia dan new Guinea yang dikenal dengan rambut gimbalnya. Sebagai ungkapan spritualitas dan tradisional. Seiring dimulainya masa industrial pada abad ke-19, rambut gimbal mulai sulit diketemukan didaerah barat. Ketika pada tahun 1914 Marcus Garvey memperkenalkan gerakan religi dan penyadaran identitas kulit hitam lewat UNIA, aspek spritualitas rambut gimbal dalam agama hindu dan kaum tribal afrika diadopsi oleh pengikut gerakan ini. mereka menyebut diri sebagai kaum “dred” untuk menyatakan bahwa mereka memiliki rasa gentar dan hormat (dread) pada tuhan. Rambut gimbal para dread inilah yang memunculkan istilah dreadlocks_tatanan rambut para dread. Saat rastafarianisme menjadi religi yang dikukuhi kelompok ini pada tahun 1930-an dreadlocks juga menjelma menjadi simbolisasi ini kental terlihat ketika pada tahun 1930-an di jamaika. Pertengahan tahun 1960-an perkemahan kelompok rasta ditutup dan mereka dipindahkan kedaerah Kingston, seperti dikota Trench Town dan Greenwich, tempat dimana music reagge lahir pada tahun 1968. Ketika music reage memasuki arus besar music dunia pada akhir tahun 1970-aan, tak pelak lagi sosok BOB MARLEY dan rambut gimbalnya menjadi ikon baru yang dipuja-puja. Dreadlock dengan segera menjadi sebuah trendcenter baru dalam tata rambut dan cenderung terlepas dari nilai spritualitasnya. Meski cenderung lebih identik dengan fashion, secara mendasar dreadlock tetep menjadi bentuk ungkap semangat anti kekerasan, anti kemapanan dan solidaritas untuk kalangan minoritas tertindas. Refrensi: http://www.google.com Disini saya akan coba menguraikan opini saya terhadap permasalahn ini, kenapa masyarakat memandang sebelah mata terhadap orang berambut gimbal? Dari pengalaman saya sewaktu saya berambut gimbal, memang banyak orang memandang saya dengan sebelah mata yang paling utama itu dari kalangan wanita. Kenapa mereka seperti itu? saya dapat memahami kenapa masyarakat (WANITA) memandang dengan seperti itu, karena masyarakat lebih mementingkan kepribadian luarnya. dimata mereka kepribadian luar lebih mencerminkan keadaan baik atau tidaknya dimata orang. Memang ada benarnya juga bahwa kepribadian seseorang dapat dinilai dari kepribadian luarnya, tapi kita harus memastikannya juga dari kepribadian dalamnya. Mungkin bagi mereka orang berambut gimbal lebih mencerminkan kepribadiaan yang tidak Ter urus dari segi fisikli, terus dari pengalaman mereka juga orang berambut gimbal lebih identik dengan dunia premanisme dan pecandu obat-obatan (NARKOTIKA). Memang tidak saya pungkiri bahwa orang berambut gimbal dari segi penampilan lebih terlihat kumel atau dekil, tapi bahwasannya kepribadian seseorang tidak selayaknya kita pandang hanya dari segi kepribadian luarnya saja. Saya sendiri pertama kalinya merubah gaya rambut saya menjadi Dreadlock atau rambut gimbal hanya karena keinginan yang tersempil semenjak duduk dikelas 2 SMA dan juga sebagai hair style semata. Disitu saya memutuskankan untuk merubah gaya rambut saya menjadi gimbal, karena saya juga ingin sekali sedikit merubah pandangan sebelah mata masyarakat bahwa orang berambut gimbal tidak selalu identik dengan penampilan dekil/kumel, premanisme dan juga dekat dengan dunia obat-obatan terlarang. Dan Alhamdulillah saya bisa melaksanakannya, dan dibawah ini penampilan saya ketika berambut gimbal (Dreadlock). KETIKA SAYA GIMBAL Pengalamn saya ketika berambut gimbal waktu saya bertemu dengan seorang ibu kira-kira berumur 50 tahun keatas sewaktu dikreta api, dengan spontannya ketika si ibu itu berhadapan dengan saya si ibu mendadak tertawa. Lalu saya juga dengan spontan bertanya kepada si ibu: # maaf ibu kenapa tertawa? Apa ada yang salah ia sama penampilan saya? # Lalu si ibu pun menjawab: engga kenapa-napa mas, Cuma lucu aja ibu liat penampilan mas yang berbeda dengan orang lain. # Lalu saya pun dengan lega tersenyum ketika mendengar jawaban si ibu, takutnya ada yang salah dengan diri saya. # Si ibu malah kembali bertanya: mas sudah berapa lama rambutnya kaya gitu? Apa engga gatel mas? # Saya pun menjawab dengan senang hati: kira-kira sudah 2 bulan lebih, ia Alhamdulillah bu kalau dibilang gatel apa engganya? ia getel bu. # Si ibu kembali bertanya: kirain ga gatel mas kalau rambut di bikin gimbal gitu, tapi kalau ibu liat ia mas, sebelum-sebelumnya yang pernah saya liat orang lain yang rambutnya kaya mas ko pada dekil ia? Beda sama yang ibu liat sekarang mas rambutnya dibikin gimbal tapi penampilannya rapi g dekil kaya orang-orang yang pernah ibu liat. # Saya kembali menjawab dari perkataan si ibu: makasi ibu, ia kan seseorang tuh kepribadiannya tuh berbeda-beda. Dari pengalaman ini saya mendapat banyak pelajaran positif dan pelajaran negative yang saya dapatkan. Kesimpulan dari opini ini: kita tidak selayaknya memandang atau menilai orang berambut gimbal dengan sebelah mata, karena kepribadian seseorang tidak bisa kita nilai dari kepribadian luarnya saja tapi dari ke pribadian dalamnya juga. Pesan dari opini ini: Saya berharap sebelum anda memandang atau menilai seseorang berambut gimbal dengan sebelah mata, nilailah dulu diri anda seperti apa dimata orang lain. Mungkin diri anda akan lebih buruknya dari orang yang pernah anda pandang dengan sebelah mata! Kritik dan saran anda yang membangun saya tunggu sekarang juga…….😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Damai Dengan Cinta

Yang Tidak Suka Keributan Menandakan Bahwa Dia Orang Pintar ..

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

%d bloggers like this: